THE SIGN OF OUR LOVE

Lilypie First Birthday tickers

Tuesday, December 24, 2013

Tudung Labuh, Tapi…

“Yang penting hati”
“Dosa pahala itu antara kita dengan Tuhan”
“Ramai di luar sana yang pakai tudung labuh.. tapi.. perangai tak senonoh, lebih teruk dari yang bertudung biasa dan free-hair
Mesti semua orang pernah dengar ni.
Perasan tak yang mesejnya sangat sensitif?
Terutama kepada golongan yang bertudung labuh.
Betulkah cara kita menyampaikan dakwah macam ni?
Tak terasa kah macam ada sesuatu yang tak kena?
Kenapa perlu membuat perbandingan yang ketara,
Menjejaskan pemahaman setiap insan yang mendengarnya.
Perlu kah kita mengaitkan yang bertudung labuh,
Dengan yang tak bertudung labuh dan yang tidak bertudung pun?
Perlu?
Pernahkah Nabi ajar kita menyampaikan dakwah sebegini?
Yang wajib, tetap wajib.
Semua manusia adalah manusia biasa.
Baik yang bukan Islam, yang bertudung labuh, yang tak bertudung labuh dan yang tidak bertudung.
Semuanya manusia biasa.
Tak lari dari membuat kesilapan.
Jadi mengapa perlu mengaitkan kesilapan mereka yang paling hampir kepada kebaikan?
Dunia ni seperti sudah terbalik.
Tapi perlu kah kita mendorong ke arah lebih terbalik?
Ia sudahpun diterbalikkan dengan amalan-amalan songsang.
Cuba bayangkan, jika kita ditakdirkan lahir di Bumi Arab?
Yang mana di situ hampir kesemua golongan wanita,
Mengenakan tudung labuh dan berpurdah?
Malah ramai yang berniqab.
Adakah masih akan ada ‘dialog ala berdakwah’ seperti ini?
Sekali lagi perlu diingatkan, yang wajib itu tetap wajib.
Bukankah ‘yang penting hati’?
Jadi kenapa perlu kaitkan yang bertudung labuh,
Tetapi perangai tak senonoh;
Dengan yang tidak bertudung labuh,
Dan ditambah lagi dengan yang free hair?
Tak ternampakkah yang ini bercanggah?
Tidakkah bimbang akan menambahkan lagi,
Bilangan Muslimah yang enggan bertudung labuh?
Tak siapa kata bertudung labuh itu wajib,
Tetapi menutup aurat dengan sempurna itu wajib.
Sekurang-kurangnya, yang bertudung labuh itu,
Berusaha untuk menyempurnakan kewajipan itu.
Atau paling tidak pun, paling hampir kepada sempurna.
Sungguh, ia tak masuk akal jika difikirkan kembali.
Sepatutnya apa yang patut disampaikan,
Tidak berbunyi seolah-olah menghalalkan apa yang ditetapkan haram.
Ye, haram.
Bukan aku yang mengharamkannya, tapi Allah!
Bukan juga Nabi s.a.w.
Tetapi Tuhan!
Seolah-olah.
Cuba tanya pada diri sendiri,
Yang bertudung labuh itu tidak senonoh pada siapa?
Pada manusia kan?
Adakah dia tidak senonoh di hadapan Tuhan?
Wallahua’lam.
Bukan hak kita untuk menilai.
Dan yang tidak labuh dan free hair itu pula,
Pada siapa pula mereka kelihatan senonoh?
Ok, perangai mereka baik, senonoh kan?
Pada siapa? Pada manusia juga kan?
Adakah mereka dipandang senonoh oleh Tuhan?
Wallahua’lam juga.
Tetap bukan hak kita untuk menilai.
Jadi tidakkah kedua-dua mereka itu berhak dikatakan
“Itu antara dia dengan Tuhan”?
Nampak?
Dialog tu sepatutnya sudah lama dibuang.
Kalau dikutip kembali, harus dicampak pula.
Kemudian ditanam dan mereput ditelan tanah.
Sepatutnya.
Tak betulkah?
Kalau tak, jadi mungkin hanya sensitif pada aku yang baharu saja berjinak-jinak dengan tudung labuh.
Memang terasa.
Mendalam sangat.
Betul – yang bertudung labuh tidak semestinya baik.
Tetapi mereka adalah yang paling hampir untuk menjadi lebih baik.
Kenapa tak guna cara yang sepatutnya untuk mendorong ke arah kebaikan?
Yang paling hampir itu sudah tentunya dalam proses perubahan ke arah yang lebih baik.
Dan jika tidak,
“Itu antara dia dengan Tuhan”
“Yang penting hati”
Biar Allah saja yang menilai.
Semoga aku dan semua muslimah di dunia ini istiqomah dalam menyempurnakan setiap kewajipan yang telah ditetapkan.
rujukan : IluvIslam

No comments:

Hello There

"hari ini bukan semudah semalam untuk bergelar manusia sempurna. banyak yang perlu dikorbankan, banyak juga yang terpaksa dilepaskan. sesekali langkah tersadung, rebah menyembah. sesekali melangkah gagah tersenyum megah dan semua itu memerlukan pengorbanan, menentukan kesabaran dan air mata. selagi prinsip hidup berada di atas landasan yang betul, usah di gusar pada anugerah Tuhan. anggaplah sesekali diduga itu sekadar utk mematangkan dan mengajar kita untuk bangun menjadi manusia sesempurna insan......" insyaAllah
There was an error in this gadget
 

Made by Lena