THE SIGN OF OUR LOVE

Lilypie First Birthday tickers

Saturday, September 12, 2009

Rasa itu datang lagi............


Assalamualaikum….
Salam Ramadhan untuk kesekian kalinya. Tanpa sedar ataupun tidak kita semakin hampir untuk meninggalkan bulan yang mulia ini. Bohonglah andai kata hati ini tidak terkesan walaupun tak banyak tapi masih ada secalit kesayuan memikirkan Ramadhan ini yang kian berlabuh pergi. Masih adakah Ramadhan yang akan datang buat diri ini?
Alhamdulillah, hari ini aku masih dapat menikmati nikmat berbuka puasa biarpun berseorangan. Sedih? Ada la sikit, roommateku Nurul pergi berbuka puasa bersama rakan-rakan sekelasnya dan lecturernya. Tapi aku bersyukur, sekurang-kurangnya tatkala berbuka berseorangan ini ada gema rasa untuk muhasabah diri. Ada degup rasa mendorong aku menginsafi diri. Adakah aku akan diterima di sisiNya apabila pulang ke sana nanti? Masih adakah pintu taubat untuk insan yang alpa ini? Sungguh, aku hanya mampu menelan sebutir kurma dan sedikit sayur. Lantas ku berwudhuk dan menunaikan solat maghrib. Sesuatu yang jarang aku lakukan. Selalunya, kalau tak habis nasi tu jangan harap nak solat. Astagfirullah…….huhuhu.
Jujur aku nyatakan, aku rindu padaNya. Aku mohon dalam tiap solatku agar Dia memimpinku ke jalan yang diredhai di dunia akhirat.
Tatkala kukarang tulisan ini baru aku tersedar ada hikmahnya berbuka bersendirian sekali-sekala. Mana tahu kan, Allah nak kurniakan Masyitah seorang ‘teman’ pada Ramadhan yang akan datang. Hahaha……amin. InsyaAllah. Even ramai yang dengar aku cakap macam ni mula berpandangan negative, its up to you. Andai perkahwinan adalah salah satu wasilah untuk aku mendekatkan diri padaNya aku redha sebab aku impikan seseorang yang akan memimpinku ke jalan yang benar. Salahkah aku berimpian sebegini?
Tapi, rasa di hati ini masih sayu ya Allah. Aku rindu untuk menjadi hambaMu yang selalu dekat denganMu. Tapi kadang-kala semangatku lemah, aku goyah. Aku kadang-kala hanyut terbuai bersendirian. Hanya doa yang aku pohon padaNya, selamatkan aku agar tidak terus tenggelam dalam keindahan duniawi ini.
Aku di sini banyak masalah yang membelenggu diri. Tiada kaitan dengan orang sekelilingku tetapi masalah itu ada dalam diri aku sendiri. Semuanya datang dari diri ini sendiri. Aku sedang mencari diri. Aku sedang mentarbiah diri. Aku sedang mendidik diri. Biarpun sukar biarpun payah, dan berkali-kali aku jatuh namun aku akan tetap bangun. Bangun berdiri sampai aku mengerti dan mengenal cinta yang abadi, milik Dia. Semoga kan ku kecap rasa apa itu  manisnya mencintai Dia lebih dari segala-galanya…..
Aku selalu bertanya pada diri ini dan di bulan mulia ini pertanyaan ini semakin mengetuk-ngetuk kamar hatiku.
-         Tak bolehkah aku menjadi wanita solehah? Bukan untuk menjadi igauan mana-mana lelaki tetapi untuk menjadi seseorang yang dekat denganNya. Tenang dan damai mengharungi hidup ini menuju ke destinasi abadi.
-         Kenapa aku dapat dekan setiap semester? Untuk apa? Bukan tak bersyukur. Syukur sangat-sangat tapi kenapa quality diriku tak sehebat resultku.
-         Bagaimana untuk aku selalu dekat denganNya?
-         Kenapa aku tak dapat kecapi erti ketenangan yang sebenar?
Dan terlalu banyak persoalan yang datang menerpa. Sampai satu tahap aku hanya mampu menangis dan menangis memohon keampunanNya. Sampai sekarang segala-galanya masih belum terjawab.
Kadang-kala datang perasaan untuk pergi jauh. Jauh agar aku dapat mencari diri dan mengenalNya. Tapi bagaimana? Sebab apabila aku berseorangan dan bersendirian aku akan benar-benar rasa ingin menginsafi diri.
Salahkah apa yang aku rasakan ini?
Semoga ada pintu taubat  dan sinar hidayah untuk aku, insane yang penuh dosa ini………….
 

"merasai kehadiran Allah dalam hati menjadikan kita sentiasa ada kawan,walaupun keseorangan. lebih-lebih lagi jika kita dikelilingi orang tersayang.kosongnya hati kita dari mengingati Allah akan membuat kita kesepian walaupun berada di tengah ramai orang. penuhi hidup dengan kasih sayang dan perhatian Allah."

No comments:

Hello There

"hari ini bukan semudah semalam untuk bergelar manusia sempurna. banyak yang perlu dikorbankan, banyak juga yang terpaksa dilepaskan. sesekali langkah tersadung, rebah menyembah. sesekali melangkah gagah tersenyum megah dan semua itu memerlukan pengorbanan, menentukan kesabaran dan air mata. selagi prinsip hidup berada di atas landasan yang betul, usah di gusar pada anugerah Tuhan. anggaplah sesekali diduga itu sekadar utk mematangkan dan mengajar kita untuk bangun menjadi manusia sesempurna insan......" insyaAllah
There was an error in this gadget
 

Made by Lena